ShoutBox

NEWS

    Karakteristik Khas Anak dengan Down Syndrome

    February 11, 2013 at 10:42 AM

    Dalam beberapa kasus, terlihat bahwa umur wanita terbukti berpengaruh besar terhadap munculnya DS pada bayi yang dilahirkannya. Kemungkinan wanita berumur 30 tahun melahirkan bayi dengan DS adalah 1:1000. Sedangkan jika usia kelahiran adalah 35 tahun, kemungkinannya adalah 1:400. Hal ini menunjukkan. Angka kemungkinan munculnya DS makin tinggi sesuai usia ibu saat melahirkan.

    Karena itu, disarankan agar ada pemeriksaan prenatal pada ibu berumur lebih dari 35 tahun untuk memastikan apakah janin memiliki kelainan atau tidak. Sebab, semakin dini DS terdeteksi, maka semakin besar pula kesempatan untuk memperbaiki keadaan sang penderita.

    Untuk mendeteksi adanya DS secara dini pada anak, sebenarnya bukan suatu hal yang sulit. Karena seseorang dengan DS punya karakteristik fisik yang khas. Pada wajah, yang paling khas adalah bentuk mata yang miring dan tidak punya lipatan di kelopak. Selain itu, hidung mereka cenderung lebih kecil dan datar. Ini tak jarang diikuti dengan saluran pernapasan yang kecil pula, sehingga mereka sering kesulitan bernapas.

    Seperti juga hidung, ukuran mulut mereka pun seringkali lebih kecil dengan lidah tebal dan pangkal mulut yang cenderung dangkal. Di samping itu, otot mulut mereka juga kerap lemah, sehingga menghambat kemampuan bicara. Pertumbuhan gigi gerigi mereka pun lambat dan tumbuh tak beraturan. Gigi yang berantakan ini juga menyulitkan pertumbuhan gigi permanen.

    Letak telinga mereka rendah dengan ukuran kanal telinga yang kecil, sehingga mudah terserang infeksi. Rambut mereka lemas, tipis, dan jarang. Bentuk kepala mereka juga cenderung peyang.

    Di samping dari tampilan wajah, DS juga dapat diamati dari anggota tubuh lain, seperti tangan dan kaki. Tangan mereka lebih kecil dan jari-jari yang pendek dan kelingking yang bengkok. Bila pada kelingking normal memiliki tiga ruas tulang. Maka pada seseorang dengan DS, ruas kedua jari kelingking mereka kadang tumbuh miring atau malah tidak ada sama sekali.

    Selain itu, di telapak tangan mereka terdapat garis melintang yang disebut simian crease. Garis tersebut juga terdapat di kaki mereka, yaitu di antara telunjuk dan ibu jari yang jaraknya cenderung lebih jauh dari pada kaki orang normal. Keadaan telunjuk dan ibu jari yang berjauhan itu disebut juga sandal foot. Dengan diketahuinya gejala fisik tersebut, diharapkan orang tua, bidan atau dokter sudah dapat mendeteksi adanya kemungkinan DS pada anak sehingga DS bisa ditangani lebih dini.

    Print Friendly and PDF

Our Sponsors

Downsyndome di seluruh dunia

Hari Down Syndrome di seluruh dunia diperingati setiap tanggal 21 Maret. Tanggal 21 untuk menunjukkan kelainan pada kromosom ke-21 dan bulan Maret menunjukkan abnormalitas 3 (tiga) kromosom. Untuk pertama kalinya, PBB melakukan observasi ke seluruh dunia sebagai bahan pertimbangan menetapkan World Down Syndrome Day setiap tanggal 21 Maret.

Get Social

Contact Us

Yayasan POTADS

 

RCDS (Rumah Ceria Down Syndrome)

by POTADS

Griya Patria Jl. Pejaten Barat No. 16E Pejaten

Pasar Minggu - Jakarta Selatan

 

Telp : 

Potads - 081296237423

Dini - 081287822270

Oom - 081953701734

Olivia Maya - 08119621075

Pramuri - 08161370922

Pusat Informasi Downsyndrome

Belum ada Pusat Informasi Downsyndrome di kota Anda? Segera hubungi kami untuk mendirikan pusat informasi downsyndrome di kota Anda, termasuk didalamnya parent support group, acara kopi darat yang teratur serta seminar/pendidikan yang kami bisa bantu dari Jakarta. Berapapun jumlah orang tua yang berkumpul, sudah cukup bagi kita saling berbagi informasi dan saling membantu perkembangan buah hati kita.